ECONOMICS

JURNAL PENYESUAIAN

Siklus Akuntansi Jasa-Gitosmangi

OLEH:GITO BRAHMANA

E. JURNAL PENYESUAIAN

Jurnal penyesuaian dibuat pada akhir periode akuntansi setelah penyusunan Neraca Saldo dan sebelum penyusunan kertas kerja (worksheet). Jurnal penyesuaian dibuat untuk menyesuaikan angka-angka yang tersebut dalam neraca saldo agar dapat menggambarkan keadaan yang sebenarnya sesuai dengan tuntutan dalam penyajian laporan keuangan. Akun-akun yang biasanya memerlukan jurnal penyesuaian antara lain sebagai berikut.

1. Beban yang Masih Harus Dibayar

Apabila pada akhir periode terdapat beban yang ditanggung perusahaan, tetapi karena kondisi tertentu sehingga belum bisa dibayar maka akan dicatat sebagai Utang. Ayat jurnal penyesuaian untuk transaksi tersebut adalah :

Tanggal Nama Akun Ref Debet Kredit
Beban ……….

Utang ……….

- -Rp xxxx

Rp xxxx

Contoh :

Pada tanggal 31 Desember 2005 diketahui ada tagihan listrik yang karena sesuatu hal belum bisa dibayar sebesar Rp 150.000.

Analisis :

􀂃 Beban Listrik bertambah Rp 150.000,- (Debet)

􀂃 Karena belum dibayar maka Utang pembayaran listrik bertambah Rp 150.000,- (Kredit)

Ayat Jurnal Penyesuaiannya adalah sebagai berikut :

Tanggal Nama Akun Ref Debet Kredit
Des 31 Beban Listrik Utang Listrik Rp 150.000 - - Rp 150.000

2. Pendapatan yang Masih Harus Diterima Apabila pada akhir periode terdapat pendapatan yang sudah menjadi hak perusahaan tetapi karena kondisi tertentu sehingga belum diterima maka akan dicatat sebagai Piutang. Ayat jurnal penyesuaian untuk transaksi tersebut adalah :

Tanggal Nama Akun Ref Debet Kredit
Piutang ……….

Pendapatan ……….

Rp xxxx

Rp xxxx

3. Penurunan Nilai Aktiva

a. Setiap akhir periode, Aktiva Tetap yang dimiliki perusahaan akan diturunkan nilainya sebagai akibat dari pemakaian ataupun bertambahnya umur aktiva tersebut. Penurunan nilai aktiva akan diakui sebagai Beban Penyusutan. Ayat jurnal penyesuaian untuk transaksi tersebut adalah :

Tanggal Nama Akun Ref Debet Kredit
Beban Penyusutan ……….

Akumulasi Penyusutan ……….

- Rp xxxx

Rp xxxx

Contoh :

Pada tanggal 31 Desember 2005 diketahui Kendaraan operasional perusahaan disusutkan nilainya Rp 200.000.

Analisis :

􀂃 Beban Penyusutan kendaraan bertambah Rp 200.000,- (Debet)

􀂃 Akumulasi Penyusutan Kendaraan bertambah Rp 200.000,- (Kredit)

Ayat Jurnal Penyesuaiannya adalah sebagai berikut :

Tanggal Nama Akun Ref Debet Kredit
Des 31 Beban Penyusutan Kendaraan

Akumulasi Peny. Kendaraan

Rp 200.000                               – Rp 200.000

Rp 200.000

b. Untuk jenis aktiva yang sifatnya akan habis terpakai karena digunakan untuk usaha seperti Perlengkapan. Berkurangnya perlengkapan sejumlah yang habis terpakai akan diakui sebagai Beban Perlengkapan. Ayat jurnal penyesuaian untuk transaksi tersebut adalah :

Tanggal Nama Akun Ref Debet Kredit
Beban Perlengkapan

Perlengkapan

Rp xxxx - - Rp xxxx

Rp xxxx

Contoh :

Pada Neraca Saldo per 31 Desember 2005 diketahui akun Perlengkapan Rp 800.000,- (Debet) setelah dilakukan pemeriksaan ternyata perlengkapan yang ada sebesar Rp 300.000,-

Analisis :

􀂃 Perlengkapan di Neraca Saldo sebesar Rp 800.000,-. Setelah dilakukan pengecekan jumlah perlengkapan yang sebenarnya Rp 300.000, maka perlengkapan harus dikurangi Rp 500.000,- artinya Perlengkapan berkurang Rp 500.000 (Kredit).

􀂃 Perlengkapan berkurang untuk kegiatan usaha maka diakui sebagai Beban Perlengkapan, artinya Beban Perlengkapan bertambah Rp 500.000 (Debet).

Ayat Jurnal Penyesuaiannya adalah sebagai berikut :

Tanggal Nama Akun Ref Debet Kredit
Des 31 Beban Perlengkapan Perlengkapan Rp 500.000 Rp.500.000 -

Rp 500.000

4. Beban Dibayar di Muka Setiap akhir periode, pembayaran yang telah dilakukan di muka akan disesuaikan dengan pemakaiannya. Penyesuaian untuk beban di bayar dimuka dapat dicatat sebagai aktiva ataupun sebagai beban, tergantung pada saat pencatatan awal transaksi (Jurnal Umum). Tujuannya untuk memisahkan jumlah beban yang harus diakui sekarang dan jumlah yang masih sebagai Aktiva (…….. dibayar dimuka).

2 Siklus Akuntansi Jasa-Gitosmangi

a. Jika pada saat pencatatan awal transaksi diakui sebagai aktiva (terlihat di Neraca Saldo akun ………. Dibayar di Muka) maka penyesuaian untuk transaksi tersebut adalah :

Tanggal Nama Akun Ref Debet Kredit
Beban ……….

……… Dibayar di Muka

Rp xxxx - - Rp xxxx

Rp xxxx

Contoh :

Pada Neraca Saldo per 31 Desember 2005 diketahui Akun Sewa dibayar dimuka Rp 600.000,- (Debet). Diperoleh keterangan bahwa pembayaran sewa tersebut untuk masa sewa 6 bulan mulai bulan September 2005.

Analisis :

Sewa per bulan 100.000= 6.000.000

6

􀂃 Pada akhir Desember 2005 berarti sewa yang sudah dijalani 4 bulan (Sep – Des) sehingga sewa dibayar dimuka yang sebenarnya hanya untuk 2 bulan (Jan – Peb) karena belum dijalani sewanya. Dari perhitungan di atas jumlah sewa dibayar dimuka sebenarnya Rp 200.000 (2 bulan) bukan Rp 600.000,- maka sewa dibayar dimuka harus dikurangi Rp 400.000,- artinya Sewa Dibayar Dimuka berkurang Rp 400.000,- (Kredit).

􀂃 Sedangkan sewa yang sudah dijalani 4 bulan senilai Rp 400.000 harus diakui sebagai Beban Sewa, artinya Beban Sewa bertambah Rp 400.000,- (Debet).

Ayat Jurnal Penyesuaiannya adalah sebagai berikut :

Tanggal Nama Akun Ref Debet Kredit
Des 31 Beban Sewa

Sewa Dibayar Dimuka

Rp 400.000 - -

Rp400.000

b. Jika pada saat pencatatan awal transaksi diakui sebagai Beban (terlihat di Neraca Saldo akun Beban …………) maka penyesuaian untuk transaksi tersebut adalah :

Tanggal Nama Akun Ref Debet Kredit
……… Dibayar di Muka

Beban ……….

Rp xxxx - - Rp xxxx

Rp xxxx

Contoh :

Pada Neraca Saldo per 31 Desember 2005 diketahui Akun Beban Sewa Rp 600.000,- (Debet). Diperoleh keterangan bahwa pembayaran sewa tersebut untuk masa sewa 6 bulan mulai bulan September 2005.

Analisis :

Sewa per bulan 600.000 =100.000

6

􀂃 Pada akhir Desember 2005 berarti sewa yang sudah dijalani selama 4 bulan (sep – Des) sehingga Beban sewa yang sebenarnya hanya untuk 4 bulan. Dari perhitungan di atas jumlah beban sewa sebenarnya Rp 400.000 (4 bulan) bukan Rp 600.000,- maka beban sewa harus dikurangi Rp 200.000,- artinya Beban Sewa berkurang Rp 200.000,- (Kredit).

􀂃 Sedangkan sewa yang belum dijalani 2 bulan senilai Rp 200.000 harus diakui sebagai Sewa Dibayar Dimuka, artinya Sewa Dibayar Dimuka bertambah Rp 200.000,- (Debet).

Ayat Jurnal Penyesuaiannya adalah sebagai berikut :

Tanggal Nama Akun Ref Debet Kredit
Des 31 Sewa Dibayar Dimuka

Beban Sewa

Rp 200.000 - - Rp 200.000

5. Pendapatan Diterima di Muka Setiap akhir periode, pendapatan yang telah di terima di muka akan disesuaikan dengan pengakuannya. Penyesuaian untuk pendapatan diterima dimuka dapat dicatat sebagai Utang ataupun sebagai Pendapatan, tergantung pada saat pencatatan awal transaksi (Jurnal Umum). Tujuannya untuk memisahkan jumlah pendapatan yang harus diakui sekarang dan jumlah yang masih sebagai Utang (pendapatan diterima dimuka).

a. Jika pada saat pencatatan awal transaksi diakui sebagai Utang (terlihat di Neraca Saldo akun ………. Diterima di Muka) maka penyesuaian untuk transaksi tersebut adalah :

Tanggal Nama Akun Ref Debet Kredit
……… Diterima di Muka Pendapatan ………. Rp xxxx -

Rp xxxx

Contoh :

Pada tanggal 31 Desember 2005 diketahui akun Pendapatan Diterima Dimuka Rp 300.000,-. (Kredit). Diperoleh informasi bahwa pendapatan tersebut untuk penyelesaian jahitan atas 10 jahitan celan dengan tarif Rp 30.000,- per celana. Per 31 Desember sudah 8 celana yang selesai dijahit.

Analisis :

􀂃 Pendapatan diterima dimuka Rp 300.000,-. Pendapatan diterima dimuka diakui untuk pekerjaan menjahit yang belum selesai yaitu hanya untuk 2 celana sebesar Rp 60.000 (2 x Rp 30.000). Jadi pendapatan diterima dimuka bukan Rp 300.000,- tetapi sebesar Rp 60.000,- maka pendapatan diterima dimuka harus dikurangi Rp 240.000, artinya Pendapatan Diterima Dimuka berkurang Rp 240.000,- (Debet)

􀂃 Sedangkan untuk jahitan yang selesai yaitu untuk 8 celana sebesar Rp 240.000,- (8 x Rp 30.000) harus diakui sebagai pendapatan, artinya Pendapatan bertambah Rp 240.000,- (Kredit)

Ayat Jurnal Penyesuaiannya adalah sebagai berikut :

Tanggal Nama Akun Ref Debet Kredit
Des 31 Pendapatan Diterima di Muka Pendapatan Jahit Rp 240.000 -

Rp 240.000

b. Jika pada saat pencatatan awal transaksi diakui sebagai Pendapatan (terlihat di Neraca Saldo akun Pendapatan ……….) maka penyesuaian untuk transaksi tersebut adalah:

Tanggal Nama Akun Ref Debet Kredit
Pendapatan ……….

…….. Diterima di Muka

Rp xxxx - - Rp xxxx

Rp xxxx

Ayat Jurnal Penyesuaiannya adalah sebagai berikut :

Tanggal Nama Akun Ref Debet Kredit
Des 31 Pendapatan jahit Pendapatan Diterima Dimuka Rp 60.000 - -

Rp60.000

Pada contoh pembahasan kita sebelumnya, Neraca Saldo per 31 Mei 2005 di perusahaan ALI TAILOR, sebagai berikut :

“ALI TAILOR”

NERACA SALDO

31 Mei 2006

Kode Akun Akun DEBIT KREDIT
111 Kas 3.320.000
112 Piutang Usaha 300.000
113 Perlengkapan Jahit 1.000.000
114 Sewa Dibayar Dimuka 1.200.000
121 Peralatan Jahit 1.500.000
201 Utang Usaha 400.000 400.000
202 Utang Bank 1.800.000 1.800.000
301 Modal Tn. Ali 4.000.000 4.000.000
302 Prive Tn. Ali 400.000
401 Pendapatan Jahit 2.000.000 2.000.000
501 Beban Gaji 200.000
502 Beban Administrasi 250.000
503 Beban Bunga 30.000
Jumlah 8.200.000           8.200.000

Misalnya sebelum disusun laporan keuangan per 31 Mei 2006 Tn. Ali melakukan pengecekan ulang dan diperoleh informasi sebagai berikut :

a. Perlengkapan jahit yang ada senilai Rp 850.000,-

b. Sewa dibayar dimuka sebesar Rp 1.200.000 untuk jangka waktu 3 bulan terhitung mulai tanggal 2 Mei 2006.

c. Peralatan disusutkan nilainya sebesar Rp 100.000,-

d. Karena kelalaian, tagihan listrik bulan Mei 2006 Rp 70.000 belum dibayar.

e. Pembayaran gaji 2 minggu sekali tiap hari Sabtu, sekarang tanggal 31 Mei 2004 tepat hari Rabu dan gaji dibayar hari sabtu tanggal 3 Juni 2004. Sehingga gaji karyawan terhitung Rp 150.000,- belum bisa dibayarkan.

Dari informasi penyesuaian di atas, analisis dan jurnal penyesuaiannya adalah sebagai berikut :

a. Perlengkapan jahit yang ada senilai Rp 850.000,-

Analisis :

􀂃 Perlengkapan di Neraca Saldo sebesar Rp 1.000.000,-. Setelah dilakukan pengecekan jumlah perlengkapan yang sebenarnya Rp 850.000, maka perlengkapan harus dikurangi Rp 150.000,- artinya Perlengkapan berkurang Rp 150.000 (Kredit).

􀂃 Perlengkapan berkurang untuk kegiatan usaha maka diakui sebagai Beban Perlengkapan bertambah, artinya Beban Perlengkapan bertambah Rp 150.000 (Debet).

Jadi Ayat Jurnal Penyesuaiannya adalah :

Tanggal Nama Akun Ref Debet Kredit
Mei 31 Beban Perlengkapan Perlengkapan Rp 150.000 - Rp150.000

b. Sewa dibayar dimuka sebesar Rp 1.200.000 untuk jangka waktu 3 bulan terhitung mulai tanggal 2 Mei 2006. Analisis :

Sewa dibayar dimuka di Neraca Saldo Rp 1.200.000,- untuk masa sewa 3 bulan. Perhitungan sewa per bulan yaitu

Sewa per bulan 1.200.000== 400.000

3

􀂃 Pada akhir Mei 2005 berarti sudah 1 bulan sewa sudah dijalani sehingga sewa dibayar dimuka yang sebenarnya bukan untuk 3 bulan lagi tapi tersisa hanya untuk 2 bulan. Dari perhitungan di atas jumlah sewa dibayar dimuka sebenarnya Rp 800.000 (2 bulan), maka sewa dibayar dimuka harus dikurangi Rp 400.000,- artinya Sewa Dibayar Dimuka berkurang Rp 400.000,- (Kredit).

􀂃 Sewa yang sudah dijalani 1 bulan senilai Rp 400.000 harus diakui sebagai Beban Sewa, artinya Beban Sewa bertambah Rp 400.000,- (Debet).

Jadi Ayat Jurnal Penyesuaiannya adalah :

Tanggal Nama Akun Ref Debet Kredit
Mei 31 Beban Sewa

Sewa Dibayar Dimuka

Rp 400.000 -

Rp400.000

c. Peralatan disusutkan nilainya sebesar Rp 100.000,- Analisis :

􀂃 Beban Penyusutan Peralatan Jahit Bertambah Rp 100.000,- (Debet).

􀂃 Akumulasi Penyusutan Peralatan Jahit bertambah Rp 100.000,- (Kredit).

Jadi Ayat Jurnal Penyesuaiannya adalah :

Tanggal Nama Akun Ref Debet Kredit
Mei 31 Beban Penyusutan Peralatan Akum. Penyusutan Peralatan Rp 100.000 - -

Rp100.000

d. Karena kelalaian, tagihan listrik bulan Mei 2006 Rp 70.000 belum dibayar Analisis :

􀂃 Beban Listrik bertambah Rp 70.000,- (Debet).

􀂃 Karena Belum di bayar maka Utang Listrik bertambah Rp 70.000,- (Kredit)

Jadi Ayat Jurnal Penyesuaiannya adalah :

Tanggal Nama Akun Ref Debet Kredit
Mei 31 Beban Listrik Utang Listrik Rp 70.000 -

Rp70.000

e. Pembayaran gaji 2 minggu sekali tiap hari sabtu Rp 200.000,- sekarang tanggal 31 Mei 2004 tepat hari Rabu dan gaji dibayar hari Sabtu tanggal 3 Juni. Sehingga gaji karyawan bulan Mei terhitung Rp 150.000,- belum bisa dibayarkan. Analisis :

􀂃 Beban Gaji bertambah Rp 150.000,- (Debet).

􀂃 Karena belum di bayar maka Utang Gaji bertambah Rp 150.000,- (Kredit)

Jadi Ayat Jurnal Penyesuaiannya adalah :

Tanggal Nama Akun Ref Debet Kredit
Mei 31 Beban Gaji

Utang Gaji

Rp 150.000 -

Rp 150.000

Maka jurnal penyesuaiannya adalah sebagai berikut:

“ALI TAILOR”

JURNAL PENYESUAIAN

Per 31 Mei 2006

Halaman : 01

Tanggal Nama Akun Ref Debet Kredit
Mei 31 Beban Perlengkapan Perlengkapan 113 Rp 150.000 - -

Rp 150.000

31 Beban Sewa

Sewa Dibayar Dimuka

114 Rp 400.000 - -

Rp 400.000

31 Beban Penyusutan Peralatan

Akum. Penyusutan Peralatan

Rp 100.000 -

Rp 100.000

31 Beban Listrik

Utang Listrik

Rp 70.000 - Rp 70.000
31 Beban Gaji

Utang Gaji

Rp 150.000 -

Rp 150.000

61 Tanggapan to "JURNAL PENYESUAIAN"

Apakah Anda memerlukan pinjaman mendesak , kontak dengan , Jumlah, Durasi , Telepon No_ , Negara . E -mail (excelservices.managementonline@gmail.com) Untuk Info lebih lanjut

kalo untuk penyesuaian persediaan gmn ya,,,apabila ada selisih dr nilai persediaan diakhir periode…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

statistik blog

  • 601,401 hits

komentar

There are no public comments available to display.
April 2014
S S R K J S M
« Jul    
 123456
78910111213
14151617181920
21222324252627
282930  

KATEGORI

Masukkan alamat surel Anda untuk berlangganan blog ini dan menerima pemberitahuan tulisan-tulisan baru melalui email.

Bergabunglah dengan 741 pengikut lainnya.

Foto-foto Flickr

To Let

Coquet Orange

Hoverfly - Eristalis pertinax

An Open Book - Printed in Black & White [Explored]

Fog road

More Photos
Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 741 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: